Friday, April 15, 2016

Daftar Sekolah Penerima Adiwiyata Mandiri 2013

Daftar Sekolah Penerima Adiwiyata Mandiri 2013

Bali

  1. SMA Negeri 1 Sukawati Kota Denpasar
  2. SMA Negeri 1 Denpasar Kabupaten Gianyar
  3. SMA Negeri 1 Tampaksiring Kabupaten Gianyar
  4. SMP Wisata Sanur Kabupaten Gianyar
  5. SD Negeri 1 Selumbung Kabupaten Karangasem
  6. SMP Negeri 2 Ubud Kabupaten Karangasem


Banten

  1. SD Dharma Karya UT Kota Tangerang Selatan
  2. SMA Negeri 9 Tangerang Selatan


D.I. Yogyakarta
  1. SD Negeri 4 Wates Kabupaten Kulonprogo
  2. SMK Negeri 1 Pengasih Kabupaten Kulonprogo
  3. SD Kanisius Kadirojo Kabupaten Sleman
  4. SD Tarakanita Bumijo, Kota Yogyakarta


Jawa Barat

  1. SMA Negeri 1 Krangkeng Kabupaten Indramayu
  2. SMP Negeri Unggulan Sindang Kabupaten Indramayu


Jawa Tengah

  1. SD Negeri 4 Boyolali Kabupaten Boyolali
  2. SMK Negeri 1 Mojosongo Kabupaten Boyolali
  3. SMP Negeri 1 Tegowanu Kabupaten Grobogan
  4. SD Cahaya Nur Kudus Kabupaten Kudus
  5. SMK Negeri 1 Kudus Kabupaten Kudus
  6. SMP Negeri 1 Kudus Kabupaten Kudus
  7. SMK Negeri 1 Temanggung Kabupaten Temanggung
  8. SMK Negeri 2 Semarang Kota Semarang
  9. SMK Negeri 1 Adiwerna Kabupaten Tegal


Jawa Timur

  1. SMK Negeri 1 Banyuwangi Kabupaten Banyuwangi
  2. SD Negeri 4 Tulungrejo Kota Batu
  3. MTs Negeri Jabung Talun Kabupaten Blitar
  4. SMA Negeri 1 Driyorejo Kabupaten Gresik
  5. SMA Negeri 1 Manyar Kabupaten Gresik
  6. MA Negeri Jombang Kabupaten Jombang
  7. SD Negeri Kepanjen 2 Kabupaten Jombang
  8. SMP Negeri 1 Tembelang Kabupaten Jombang
  9. SMA Negeri 1 Grogol Kabupaten Kediri
  10. SMP Negeri 1 Kediri Kota Kediri
  11. SMP Negeri 4 Kediri
  12. SMP Negeri Gampengrejo Kabupaten Kediri
  13. SD Negeri Made 3 Kabupaten Lamongan
  14. SMP Negeri 2 Lamongan Kabupaten Lamongan
  15. MI Negeri Doho Kabupaten Madiun
  16. SMP Negeri 2 Madiun Kota Madiun
  17. SMA Negeri 3 Magetan Kabupaten Magetan
  18. SMK Negeri 1 Turen Kabupaten Malang
  19. SD Negeri Purwantoro I Kota Malang
  20. SMA Negeri 8 Malang Kota Malang
  21. SMK Negeri 1 Malang Kota Malang
  22. SMA Negeri 1 Puri Kabupaten Mojokerto
  23. SMP Negeri 2 Jetis Kabupaten Mojokerto
  24. SMA Negeri 2 Mojokerto Kota Mojokerto
  25. SMP Negeri 1 Prambon Kabupaten Nganjuk
  26. SMP Negeri 1 Gondang Wetan Kabupaten Pasuruan
  27. SMP Negeri 2 Gondang Wetan Kabupaten Pasuruan
  28. SD Negeri Kebonagung Kota Pasuruan
  29. SMK Negeri 1 Pasuruan Kota Pasuruan
  30. SMK Negeri 1 Jenangan Kabupaten Ponorogo
  31. SMK Negeri 2 Probolinggo Kota Probolinggo
  32. SMP Negeri 10 Probolinggo Kota Probolinggo
  33. SMA Negeri 1 Torjun Kabupaten Sampang
  34. SD Hangtuah 10 Kabupaten Sidoarjo
  35. SMP Negeri 1 Manding Kabupaten Sumenep
  36. SD Alam Insan Mulia Kota Surabaya
  37. SD Islam Yamassa Kota Surabaya
  38. SD Negeri Perak Barat Kota Surabaya
  39. SMP Negeri 16 Surabaya Kota Surabaya
  40. SMP Negeri 26 Surabaya Kota Surabaya
  41. SMP Negeri 4 Surabaya Kota Surabaya
  42. SMA Negeri 1 Tuban Kabupaten Tuban
  43. SMA Negeri 2 Tuban Kabupaten Tuban
  44. SMP Negeri 2 Rengel Kabupaten Tuban
  45. SD Negeri 06 Ngunut Kabupaten Tulungagung


Kalimantan Timur

  1. SD Kemala Bhayangkari Kota Balikpapan
  2. SMP Negeri 3 Tanjung Palas Kabupaten Bulungan
  3. SD 1 YPPSB Sangatta Kabupaten Kutai Timur
  4. SD 3 YPPSB Sangatta Kabupaten Kutai Timur
  5. SD Negeri 006 Sangkulirang Kabupaten Kutai Timur
  6. SMK Negeri 1 Tarakan Kota Tarakan
  7. SMA Negeri 1 Sangatta Utara Kabupaten Kutai Timur


Kalimantan Barat

  1. SMP Negeri 3 Ketapang kabupaten ketapang


Kalimantan Selatan

  1. SMP Negeri 4 Martapura Kabupaten Banjar


Kepulauan Bangka Belitung

  1. SMA Setia Budi Sungailiat Kabupaten Bangka
  2. SD Negeri 33 Pangkalpinang Kota Pangkalpinang
  3. SMA Negeri 1 Pangkalpinang Kota Pangkalpinang


Papua

  1. SD Negeri 3 Abepura Kota Jayapura
  2. SMA Negeri 4 Entrop Jayapura Kota Jayapura


Riau

  1. SMK Negeri 1 Dumai Kota Dumai
  2. SMA Negeri 1 Bangkinang Kabupaten Kampar
  3. SMA Negeri 2 Siakhulu Kabupaten Kampar
  4. SMK Negeri 2 Teluk Kuantan Singingi Kabupaten Kuantan Singingi


Sulawesi Selatan

  1. MTs Negeri 410 Tanete Kabupaten Bulukumba
  2. SMA Negeri 12 Bulukumba Kabupaten Bulukumba
  3. SMP Negeri 2 Maros Kabupaten Maros
  4. SD Inpres Maccini Kota Makassar
  5. SD Pertiwi Makassar Kota Makassar
  6. SMP Negeri 17 Makassar Kota Makassar
  7. SMP Negeri 8 Makassar Kota Makassar
  8. SMA Negeri 1 Pangkep Kabupaten Pangkep
  9. SMA Negeri 2 Sengkang Kabupaten Wajo
  10. SMA Negeri 3 Sengkang Kabupaten Wajo


Sumatera Barat

  1. SMA Negeri 2 Lubuk Basung Kabupaten Agam
  2. SD Negeri 06 Aur Tajungkang Tengah Sawah Kota Bukittinggi
  3. MA Negeri 2 Padang Kota Padang
  4. SD Negeri 10 Sungai Sapiah Kota Padang
  5. SDS Negeri 20 Indarung Kota Padang
  6. SMA Negeri 6 Padang Kota Padang
  7. SMP Semen Padang Kota Padang
  8. SD Negeri 01 Pau Kurai Taji Kota Pariaman
  9. SD Negeri 05 Pauh Lubuk Sikaping Kabupaten Pasaman
  10. SD Negeri 17 Aro Kota Solok


Sumatera Selatan

  1. SMA Bukit Asam Kabupaten Muara Enim
  2. SMP Negeri 6 Unggul Sekayu (Unggulan) Kabupaten Musi Banyuasin
  3. SD Negeri 20 Martapura Kabupaten Oku Timur
  4. SMA Negeri 17 Plus Kota Palembang
  5. SMK Negeri 2 Palembang Kota Palembang
  6. SMP Negeri 54 Palembang Kota Palembang


Sumatera Utara

  1. SMA Negeri 2 Kisaran Kabupaten Asahan
  2. MA Negeri Kisaran Kabupaten Asahan
  3. SD Negeri 105855 PTP Negeri II Kabupaten Deli Serdang
  4. SMP Negeri 2 SUNGGAL Kabupaten Deli Serdang
  5. MI Negeri Padang Bulan Kabupaten Labuhan Batu
  6. SD Negeri 112305 Kabupaten Labuhan Batu Utara
  7. SD Negeri 050728 Kabupaten Langkat
  8. SD Negeri 0580111 Kabupaten Langkat
  9. SMA Negeri 1 Langkat Kabupaten Langkat
  10. SMP Negeri 1 Langkat Kabupaten Langkat
  11. SD Swasta Pertiwi Kota Medan

referensi: https://id.wikipedia.org/wiki/Daftar_sekolah_penerima_Adiwiyata

Daftar Sekolah Penerima Adiwiyata Mandiri 2012

Berikut ini daftar sekolah penerima Adiwiyata Mandiri 2012. Sebelumnya saya sudah mempublikasikan daftar penerima adiwiyata 2011.

Bali
  • SD Negeri 5 Singakerta Kab. Gianyar
  • SMA Negeri 6 Denpasar
  • SD Negeri 7 Tianyar Barat, Kab. Karangasem
  • SD Negeri 4 Panjer, Kota Denpasar

Banten
  • SMA Negeri 1 Pandeglang

DI Yogyakarta
  • SMA Negeri 1 Jetis, Kab. Bantul
  • SD Negeri Negeriogo Puro, Kab. Sleman

Gorontalo
  • SD Negeri 1 Limehe Timur, Kab. Gorontalo
  • SMP Negeri 2 Limboto, Kab. Gorontalo
  • SMA Negeri 1 Limboto, Kab. Gorontalo

Jawa Barat
  • SMK Negeri 2 Sukabumi, Kota Sukabumi
  • SMP Negeri 1 Pesawahan, Kab. Kuningan
  • SMK Wikrama, Kota Bogor
  • SMP Negeri 36 Bandung
  • SMP Negeri 13 Bogor
  • SMK Negeri 1 Indramayu
  • SMK Negeri 13 Bandung
  • SD Negeri Ibu Dewi 5, Kab. Cianjur
  • SMP Negeri 2 Dayeuh Kolot, Kab. Bandung
  • SMP Negeri 2 Pasawahan, Kab. Kuningan
  • SMP Negeri 8 Cirebon
  • SMA Negeri 1 Bekasi

Jawa Tengah
  • SMP Negeri 4 Boyolali
  • SMP Negeri 1 Jakenan, Kab. Pati
  • SMA Negeri 2 Temanggung
  • SMP Negeri 1 Mojotengah, Wonosobo

Jawa Timur
  • SMK Negeri 1 Panji Situbondo
  • SMK Negeri 2 Boyolangu, Tulungagung
  • SMA Negeri 1 Mejayan, Kab. Madiun
  • SMP Negeri 5 Kepanjen, Kab. Malang
  • SMP 7 Kota Madiun
  • SD Negeri 6 Mangunharjo, Kota Probolinggo
  • SD Negeri 6 Sukabumi, Kota Probolinggo
  • SD Al Muslim, Kab. Sidoarjo
  • SMP Negeri 4 Probolinggo
  • SD Santa Maria, Surabaya
  • SD Negeri 1 Pandan Wangi, Kota Malang
  • SMA Negeri 4 Probolinggo
  • SMA Negeri 1 Tempeh, Kab. Lumajang
  • SMA Negeri 1 Lamongan
  • SMP Negeri 1 Sumberasih, Kab. Probolinggo
  • SDK Santa Maria Blitar
  • SMA Negeri 1 Grati, Pasuruan
  • SMP Negeri 1 Boyolangu, Kab. Tulungagung
  • SD Negeri 1 Kandangan, Kota Surabaya
  • SD Negeri Petrokimia, Kab. Gresik
  • SMP Negeri 1 Diwek, Kab. Jombang

Kalimantan Timur
  • SMP Negeri 1 Tarakan
  • SD 001 Balikpapan
  • SD YPPSB 02 Sangatta, Kab. Kutai Timur
  • SMP YPPSB Sangatta, Kab. Kutai Timur
  • SMP Negeri 3 Balikpapan
  • SMA Negeri 1 Balikpapan

Kepulauan Bangka Belitung
  • SMK Negeri 1 Pangkal Pinang
  • SD Negeri 10 Pangkal Pinang

Lampung
  • SMA Negeri 3 Metro
  • Nusa Tenggara Timur
  • SMK Syuradikara, Kab. Ende

Riau
  • SD Negeri 18 Pekanbaru
  • SD Negeri 20 Pekanbaru
  • SMA Negeri 8 Pekanbaru

Sulawesi Selatan
  • SMP Negeri 1 Pangkajene, Kab. Pangkep
  • SD Islam AthirahBukit Baruga, Kota Makasar

Sumatera Barat
  • MTs Negeri Model Padang
  • SD Negeri 13 Batu Gadang, Kota Padang

Sumatera Selatan
  • SMA Negeri 2 Sekayu, Kab. Musi Banyuasin

Sumatera Utara
  • SD Negeri 050765 Gebang, Kab. Langkat

referensi: https://id.wikipedia.org/wiki/Daftar_sekolah_penerima_Adiwiyata

Daftar Sekolah Adiwiyata 2011

Daftar sekolah adiwiyata 2011 saya publish untuk daftar sekolah penerima penghargaan adiwiyata mandiri maupun sekolah adiwiyata.

Apa bedanya?. Adiwiyata Mandiri adalah penghargaan yang diberikan pada sekolah yang telah tiga kali berturut-turut menerima adiwiyata. Sedangkan sekolah adiwiyata adalah sekolah yang baru tahun 2011 ini menerima penghargaan ini.

Penghargaan Adiwiyata Mandiri diserahkan langsung oleh Presiden RI di Istana Negara sedangkan penghargaan untuk sekolah adiwiyata diserahkan ‘hanya’ oleh Menteri Negara Lingkungan Hidup, sehari setelah penyerahan piala Adiwiyata Mandiri. Keduanya merupakan bagian dari rangkaian peringatan Hari Lingkungan Hidup.

Program adiwiyata merupakan implementasi dari Pendidikan Lingkungan Hidup pada sekolah dasar dan menengah yang berupaya membangun karakter. Sehingga sekolah penerima adiwiyata adalah sekolah SD, SMP, dan SMA yang dinilai berhasil mendidik siswa menjadi individu yang bertanggung jawab terhadap lingkungan hidup.

Piala Adiwiyata

Sekolah Adiwiyata Mandiri 2011. Penghargaan Adiwiyata Mandiri 2011 diserahkan kepada 21 SD, SMP, dan SMA se Indonesia. Meskipun daftarnya pernah saya publish di “Daftar Sekolah Adiwiyata Mandiri 2011“, namun tak ada salahnya saya tulis lagi di sini.

Berikut sekolah-sekolah yang selama tiga tahun berturut-turut berhasil mencapai kriteria program adiwiyata sehingga berhak menerima penghargaan Adiwiyata Mandiri 2011.

  1. SD N P 12 Benhil, Bendungan Hilir, Jakarta Pusat, DKI Jakarta.
  2. SD N Bantarjati, Bogor, Jawa Barat.
  3. SD N 4 Metro Timur Lampung, Yosodado, Metro, Lampung.
  4. SD N Kandangan III Surabaya, Surabaya, Jawa Timur.
  5. SD N 001 Lima Puluh Pekanbaru, Pekanbaru, Riau.
  6. SD N Dinoyo II Malang, Malang, Jawa Timur.
  7. SD N 005 Bukit raya Pekanbaru, Riau.
  8. SMP N 2 Kebomas Gresik, Jawa Timur.
  9. SMP N 1 Merakurak Tuban, Jawa Timur.
  10. SMP N 10 Sukabumi, Jawa Barat.
  11. SMP N 11 Samarinda, Kalimantan Timur.
  12. SMP N 1 Cigombong, Jawa Barta.
  13. SMP Muhammadiyah Yogyakarta, D.I Yogyakarta.
  14. SMP N 1 Balikpapan, Kalimatan Timur.
  15. SMA 10 Malang, Jawa Timur.
  16. SMK N 1 Probolinggo, Jawa Timur.
  17. SMA N 1 Wringinanom Gresik, Jawa Timur.
  18. SMA N 5 Jember, Jawa Timur.
  19. SMA N 2 Wonosari, DI Yogyakarta.
  20. SMA N 1 Bandar Bener Meuriah, Aceh.
  21. SMA N 1 Geger Madiun, Jawa Timur.


Sekolah Adiwiyata 2011. Sekolah penerima penghargaan adiwiyata tahun 2011 adalah sejumlah 67 sekolah yaitu:

  1. SDN Tulungrejo 4, Batu, Jawa Timur.
  2. SDK Santa Maria, Surabaya, Jawa Timur.
  3. SDN 10 Sungai Sapih, Padang, Sumatera Barat,
  4. SDN 03 Alay Kota Padang, Sumatera Barat.
  5. SDN Purwantoro 1, Malang, Jawa Timur.
  6. SDN 1 Limehe Timur, Gorontalo, Gorontalo.
  7. SDN 05 Sintang, Sintang, Kalimantan Barat.
  8. SDN Kandangan I / 121, Surabaya, Jawa Timur.
  9. SDN 13 IV Koto Aur Malintang, Padang Pariaman, Padang, Sumatera Barat.
  10. SDN 13 Batu Gadang, Padang, Sumatera Barat.
  11. SDN Pandanwangi 1, Malang, Jawa Timur.
  12. SD Swasta Pertiwi, Medan, Sumatera Utara.
  13. SDN Perak Barat, Surabaya, Jawa Timur.
  14. SDN Sukabumi 6, Sukabumi, Jawa Barat.
  15. SDN 050765 Gebang, Langkat, Medan, Sumatera Utara.
  16. SDN 1 Selumbung, Karangasem, Bali.
  17. SDN Made 3, Lamongan, Jawa Timur.
  18. SDN Ibu Dewi 5 Cianjur, Cianjur, Jawa Barat.
  19. SMPN 2 Limboto, Gorontalo, Gorontalo.
  20. SMPN 4 Boyolali, Jawa Tengah.
  21. SMPN 2 Gondang, Pasuruan, Jawa Timur.
  22. SMPN 54 Palembang, Palembang, Sumatera Selatan.
  23. SMPN 1 Prambon, Nganjuk, Jawa Timur.
  24. SMPN 1 Sumenep, Jawa Timur.
  25. SMP YPJ Kuala Kencana, Mimika, Papua.
  26. SMPN 1 Kediri, Kediri Jawa Timur.
  27. UPTD SMPN 1 Boyolangu, Tulungagung, Jawa Timur.
  28. SMPN 1 Pangkajene, Pangkajene, Sulawesi Selatan.
  29. SMPN 1 Mojotengah, Wonosobo, Jawa Tengah.
  30. SMPN 7 Madiun, Madiun, Jawa Timur.
  31. SMPN 13 Kota Tangerang, Tangerang, Banten.
  32. MTSN Model Padang, Pariaman, Sumatera Barat.
  33. SMPN 2 Ubud, Gianyar, Bali.
  34. SMPN 1 Diwek, Jombang, Jawa Timur.
  35. SMPN 13 Bogor, Bogor, Jawa Barat.
  36. SMPN 1 Tarakan, Kalimantan Timur.
  37. SMPN 2 Tampaksiring, Tampaksiring, Bali.
  38. SMPN 16 Surabaya, Surabaya, Jawa Timur.
  39. SMPN 3 Balikpapan, Balikpapan, Kalimantan Timur.
  40. SMPN 36 Bandung, Bandung, Jawa Barat.
  41. SMPN 1 Denpasar, Kota Denpasar, Bali.
  42. SMPN 1 Pasawahan, Pasawahan, Jawa Barat.
  43. SMPN 2 Jetis, Kab Mojokerto, Jawa Timur.
  44. SMPN 2 Pasawahan, Kuningan, Kuningan, Jawa Barat.
  45. SMAN 2 Temanggung, Temanggung, Jawa Tengah.
  46. SMAN 1 Kota Bekasi, Bekasi, Jawa Barat.
  47. SMAN 2 Siakhulu, Kampar, Kab.Kampar, Riau.
  48. SMAN 1 Pekanbaru, Pekanbaru, Riau.
  49. SMAN 1 Limboto, Gorontalo, Gorontalo.
  50. SMKN 2 Probolinggo, Probolinggo, Jawa Timur.
  51. SMAN 4 Probolinggo, Probolinggo, Jawa Timur.
  52. SMAN 1 Jetis, Bantul, DI Yogyakarta.
  53. SMAN 4 Kota Pontianak, Pontianak, Kalimantan Barat.
  54. SMAN 1 Mejayan, Madiun, Jawa Timur.
  55. UPTD SMKN 2, Boyolangu, Tulungagung, Jawa Timur.
  56. SMAN 1 Sukawati, Gianyar, Bali.
  57. SMAN 1 Tampaksiring, Gianyar, Bali.
  58. SMAN 1 Grati, Pasuruan, Pasuruan, Jawa Timur.
  59. SMAN 3 Metro, Metro, Lampung.
  60. SMA N 1 Driyorejo, Gresik, Jawa Timur.
  61. SMAN 8 Samarinda, Samarinda, Kalimantan Timur.
  62. SMA Negeri 1 Manyar, Gresik, Jawa Timur.
  63. SMKN 13 Bandung, Bandung, Jawa Barat.
  64. SMAN 2 Mojokerto, Mojokerto, Jawa Timur.
  65. SMAN 1 Lamongan, Lamongan, Jawa Timur.
  66. SMKN 1 Panji, Situbondo, Jawa Timur.
  67. SMAN 1 Torjun, Sampang, Sampang, Jawa Timur.

Silakan diceck, siapa tahun sekolah sobat termasuk sekolah adiwiyata atau bahkan adiwiyata mandiri 2011.

Referensi:

  • Lampiran Siaran Pers Peringatan Hari Lingkungan Hidup Sedunia 2011
  • Laporan Menlh Menyambut Peringatan Hari Lingkungan Hidup 2011
  • https://alamendah.org/2011/06/11/daftar-sekolah-adiwiyata-2011/

Apa itu Adiwiyata Sekolah?

Sekolah Adiwiyata

Sekolah adiwiyata adalah Sekolah yang peduli lingkungan yang sehat, bersih serta lingkungan yang indah. Dengan adanya program adiwiyata diharapkan seluruh masyarakat di sekitar sekolah agar dapat menyadari bahwa lingkungan yang hijau adalah lingkungan yang sehat bagi kesehatan tubuh kita.

ADIWIYATA berasal dari 2 kata sansekerta yaitu ADI dan WIYATA. Adi sendiri mempunyai arti yaitu besar, agung, baik, ideal atau sempurna. Sedangkan Wiyata mempunyai arti tempat dimana seseorang mendapatkan ilmu pengetahuan, norma dan etika.

ADIWIYATA artinya tempat yang besar, agung, baik dan indah yang dimana tempat itu digunakan oleh seseorang untuk mendapatkan ilmu pengetahuan, norma, dan etika.

Tujuan Adiwiyata

Tujuan Umum

Membentuk sekolah peduli dan berbudaya lingkungan yang mampu berpartisipasi dan melaksanakan upaya pelestarian lingkungan dan pembangunan berkelanjutan  bagi kepentingan generasi sekarang maupun yang akan datang

Tujuan Khusus

Mewujudkan warga sekolah yang bertanggung jawab dalam upaya perlindungan dan pengelolaan lingkungan melalui tata kelola sekolah yang baik untuk untuk mendukung pembangunan berkelanjutan.

Prinsip-prinsip Dasar Program Adiwiyata

  • Partisipatif. Komunitas sekolah terlibat dalam manjemen yang meliputi keseluruhan  proses  perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi sesuai tanggung jawab dan peran.
  • Berkelanjutan. Seluruh kegiatan harus dilakukan secara terencana dan terus menerus secara  komprehensif.

Komponen Adiwiyata

Untuk mencapai tujuan Adiwiyata ada empat komponen program yang  merupakan satu kesatuan yang utuh.
  1. Kebijakan Berwawasan
  2. Pelaksanaan Kurikulum Berbasis Lingkungan
  3. Kegiatan Lingkungan Berbasis Partisipasif
  4. Pengelolaan Sarana Pendukung Ramah Lingkungan

Keuntungan Program Adiwiyata

  1. Mendukung  pencapaian standar kompetensi/ kompetensi dasar dan standar kompetensi lulusan (SKL) pendidikan dasar dan menengah
  2. Meningkatkan efesiensi penggunaan dana operasional sekolah melalui penghematan dan pengurangan konsumsi dari berbagai sumber daya dan energi
  3. Menciptakan kebersamaan warga sekolah dan kondisi bejar mengajar yang lebih nyaman dan kondusif
  4. Menjadikan tempat pembelajaran nilai-nilai pemeliharaan dan pengelolaan lingkungan hidup yang baik dan bemar bagi warga sekolah dan masyarakat sekitar
  5. Meningkatkan upaya perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup melalui kegiatan pengendalian pencemaran, pengendalian kerusakan dan pelestarian fungsi lingkungan sekolah

Prinsip 5r

Konsep 5 R dalam Lingkungan

Cara Menerapkan
Konsep  5 R sendiri berasal dari 5 kata dalam bahasa Inggris yaitu Reduce (Mengurangi), Reuse (Menggunakan kembali), Recycle (Mendaur Ulang), Replace (Menggunakan kembali) dan Replant (Menanam Kembali).

Berikut ini dijelaskan tentang konsep 5 R:

1.Recycle atau mendaur ulang adalah kegiatan mengolah kembali atau mendaur ulang. Pada perinsipnya, kegitan ini memanfaatkan barang bekas dengan cara mengolah materinya untuk dapat digunakan lebih lanjut. Contohnya adalah memanfaatkan dan mengolah sampah organik untuk dijadikan pupuk kompos.

2. Reuse atau penggunaan kembali adalah kegiatan menggunakan kembali material atau bahan yang masih layak pakai. Sebagai contoh, kantong plastik atau kantng kertas yang umumnya didapa dari hasil kita berbelanja, sebaiknya tidak dibuang tetapi dikumpulkan untuk digunakan kembali saat dibutuhkan. Contoh lain ialah menggunakan baterai isi ulang.

3. Reduce atau Pengurangan adalah kegiatan mengurangi pemakaian atau pola perilaku yang dapat mengurangi produksi sampah serta tidak melakukan pola konsumsi yang berlebihan. Contoh menggunakan alat-alat makan atau dapur yang tahan lama dan berkualitas sehingga memperpanjang masa pakai produk atau mengisi ulang atau refill produk yang dipakai seperti aqua galon, tinta printer serta bahan rumah tangga seperti deterjen, sabun, minyak goreng dan lainnya. Hal ini dilakukan untuk mengurangi potensi bertumpuknay sampah wadah produk di rumah Anda.

4. Replace atau Penggantian adalah kegiatan untuk mengganti pemakaian suatu barang atau memakai barang alernatif yang sifatnya lebih ramah lingkungan dan dapat digunakan kembali. Upaya ini dinilai dapat mengubah kebiasaan seseorang yang mempercepat produksi sampah. Contohnya mengubah menggunakan kontong plastik atau kertas belanjaan dengan membawa tas belanja sendiri yang terbuat dari kain.

5. Replant atau penamanan kembali adalah kegiatan melakukan penanaman kembali. Contohna melakukan kegiatan kreatif seperti membuat pupuk kompos dan berkebun di pekarangan rumah. Dengan menanam beberapa pohon, lingkungan akanmenjadi indah dan asri, membantu pengauran suhu pada tingkat lingkungan mikro (atau sekitar rumah anda sendiri), dan mengurnagi kontribusi atas pemanasan global.

Dengan menerapkan konsep 5 R yang telah dibahas, kita dapat ikut serta dalam melestarikan dan memelihara lingkungan agar tidak rusak atau tercemar.

Teknik Pembuatan Kompos

Berikut ini cara pembuatan pupuk  yang ramah lingkungan yaitu pupuk kompos yang berasal dari sampah tanam-tanaman.dan sampah rumah tangga  Karena sampah tanam-tanaman dan sampah rumah tangga kalau di biarkan akan menimbulkan penyakit, maka sampah tersebut akan di jadikan Pupuk Kompos yang tadinya sampah sekarang jadi pupuk.

Caranya  :

  1. Kumpulkan sampah  500 kg  yang organik dan nonorganik sampah
  2. Sampah sampah ini di potong kecil-kecil baik secara manual maupun memakai  mesin pemcacah sampah , 
  3. Sampah yang terpotong kecil dicampur dedak 1 kg hingga rata ,
  4. Setelah itu masukkan   20 mm EM 4 yang merupakan bakteri Fermentasi dan di campur dengan 20 mm Molase dan air tanah, air tanah mutlak diperlukan karena mempertahan kan mikroba yang diperlukan untuk kesuburan tanaman, campuran bahan kimia tersebut dipercikkan kedalam sampah yang bercampur dedak, kelembaban sampah harus dijaga hingga mencapai 40 % kandungan air.
  5. Setelah selesai sampah di masukkan kedalam tong/karung selama 5 hari dengan kondisi suhu sampah 500° C setelah dua hari kemudian sudah terjadi Fermentasi dan pupuk kompos telah siap di gunakan . Sampah harus terlindung dari hujan dan sengatan matahari jika di taruh dalam ketinggian maksimal 40 cm maka sampah akan berubah jadi pupuk Kompos
  6. Kompos siap untuk dipakai

referensi: http://albasitharizkadyahsilvian.blogspot.co.id/2012/11/pengertian-singkat-adiwiyata.html

Thursday, April 14, 2016

Pengertian Adiwiyata, Sejarah, Manfaat, dan Komponennya

Adiwiyata adalah upaya membangun program atau wadah yang baik dan ideal untuk mendapatkan ilmu pengetahuan dan berbagai norma serta etika yang dapat menjadi dasar manusia menuju terciptanya kesejahteraan hidup untuk Cita-cita pembangunan berkelanjutan. Adiwiyata merupakan nama program pendidikan lingkungan hidup.

Sejarah

Mengingat sejarah dan manfaatnya yang sangat besar, Adiwiyata diharapakan bukan sebatas nama program untuk tujuan lomba saja, tapi bisa dilaksanakan oleh semua pihak yang peduli lingkungan hidup, karena program ini terbukti mampu membangun karakter generasi bangsa.

Sebelum Adiwiyata menjadi Program Nasional yang ditetapkan melalui peraturan bersama dua menteri, berikut catatan sejarahnya :

Tahun 1975

Tahun ini adalah Sejarah awal tercentusnya pendidikan lingkungan hidup di Indonesia yang diselengarakan pertama kali oleh Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan (IKIP) Jakarta

Tahun 1977

Pada tahun 1979 di bawah koordinasi Kantor Menteri Negara Pengawasan Pembangunan dan Lingkungan Hidup dibentuk Pusat Studi Lingkungan (PSL) di berbagai perguruan tinggi negeri dan swasta, di mana pendidikan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan juga mulai dikembangkan. Pada tahun ini rintisan Garis-garis Besar Program Pengajaran Lingkungan Hidup diujicobakan di 15 Sekolah Dasar di Jakarta.

Tahun 1984

Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Departeman Pendidikan Nasional (Ditjen Dikdasmen Depdiknas), menetapkan bahwa penyampaian mata ajar tentang kependudukan dan lingkungan hidup secara integratif dituangkan dalam kurikulum tahun 1984 dengan memasukan materi kependudukan dan lingkungan hidup ke dalam semua mata pelajaran pada tingkat menengah umum dan kejuruan.

Tahun 1989

Pada tahun ini sampai tahun 2007, Ditjen Dikdasmen Depdiknas, melalui Proyek Pendidikan Kependudukan dan Lingkungan Hidup (PKLH) melaksanakan program Pendidikan Kependudukan dan Lingkungan Hidup.Sampai dengan berakhirnya tahun 2007, proyek PKLH berhasil mengembangkan Sekolah Berbudaya Lingkungan di 470 sekolah, 4 Lembaga Penjamin Mutu Pendidikan (LPMP) dan 2 Pusat Pengembangan Penataran Guru (P3G).

Tahun 1996

Pada tahun ini Pengembangan Lingkungan Hidup juga dilakukan dan dipacu oleh Lembaga Swadaya Masyarakat. Bersama kepedulian itu terbentuk Jaringan Pendidikan Lingkungan yang beranggotakan LSM yang berminat dan menaruh perhatian terhadap Pendidikan Lingkungan Hidup.

Pada tahun 1996 ini juga disepakati kerja sama pertama antara Departemen Pendidikan Nasional dan Kementerian Negara Lingkungan Hidup, yang selanjutnya diperbaharui pada tahun 2005 dan tahun 2010. Hingga tahun 2010, tercatat 150 anggota Jaringan Pendidikan Lingkungan yang bergerak dalam pengembangan dan pelaksanaan pendidikan lingkungan hidup.

Tahun 1998

Tahun 1998 – 2000 Proyek Swiss Contact berpusat di VEDC (Vocational Education Development Center) Malang mengembangkan Pendidikan Lingkungan Hidup pada Sekolah Menengah Kejuruan melalui 6 PPPG lingkup Kejuruan dengan melakukan pengembangan materi ajar PLH dan berbagai pelatihan lingkungan hidup bagi guru-guru Sekolah Menengah Kejuruan termasuk guru SD, SMP, dan SMA.

Tahun 2003

Pada tahun 2003 Pendidikan Lingkungan Hidup di dikembangkan di 120 sekolah sampai tahun 2010, jumlah PSL yang menjadi Anggota Badan Koordinasi Pusat Studi Lingkungan (BKPSL) telah berkembang menjadi 101 PSL.

Tahun 2005

Tahun 2005 Kementerian Lingkungan Hidup (KLH) dan Kementerian Pendidikan Nasional mengukir kesepakatan dalam kerja sama pemrograman Pendidikan Lingkungan Hidup. Sebagai tindak lanjut dari kesepakatan tersebut, maka pada tahun 2006 di programkan pendidikan lingkungan hidup pada jenjang pendidikan dasar dan menengah melalui program Adiwiyata.

Program ini pada awalnya menetapkan 10 sekolah di Pulau Jawa sebagai model dengan mengedepankan prinsip partisipatif yang melibatkan perguruan tinggi dan LSM yang yang peduli terhadap lingkungan hidup, dan pihak sekolah terkait

Tahun 2006

Tahun ini adalah tahun bersejarah untuk pengembangan Sekolah Adiwiyata, dengan peminat dan inisiator pemrogramannya bertambah drastis. Sejak tahun 2006 sampai 2011 yang ikut partisipasi dalam program Adiwiyata mencapai 1.351 sekolah dari 251.415 sekolah (SD, SMP, SMA, SMK) Se-Indonesia, di antaranya yang mendapat Adiwiyata Mandiri : 56 sekolah, Adiwiyata: 113 sekolah, calon Adiwiyata 103 sekolah, atau total yang mendapat penghargaan Adiwiyata mencapai 272 Sekolah (SD, SMP, SMA, SMK) Se-Indonesia.

Keadaan tersebut tidak langsung membuat KLH Puas karena dari data tersebut, sebarannya masih hanya di sebagaian besar pulau Jawa, Bali dan ibu kota provinsi lainnya. Jumlah atau kuantitas masih sedikit, hal ini dikarenakan pedoman Adiwiyata, seperti informasi di www.klh.co.id dituliskan bahwa pedoman adiwiyata yang ada saat ini (2006) masih sulit diimplementasikan.

Tahun 2009

Tahun ini dikeluarkan Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 02 tahun 2009 tentang Pedoman Pelaksanaan Program Adiwiyata. Namun belum dapat menjawab kendala yang dihadapi daerah, khususnya bagi sekolah yang melaksanakan program Adiwiyata, terutama kendala dalam penyiapan dokumentasi terkait kebijakan dan pengembangan kurikulum serta sistem evaluasi dokumen dan penilaian fisik .

Dari kendala tersebut, maka dilakukan penyempurnaan Buku Panduan Pelaksanaan Program Adiwiyata 2012 dan sistem pemberian penghargaan yang tetap merujuk pada kebijakan - kebijakan yang telah ditetapkan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kemendikbud.

Oleh karenanya diharapkan sekolah yang berminat mengikuti program Adiwiyata tidak merasa terbebani, karena sudah menjadi kewajiban pihak sekolah memenuhi Standar Pendidikan Nasional sebagaimana dilengkapi dan diatur dalam Peraturan Menteri Pendidikan Nasional No.19 tahun 2005, yang dijabarkan dalam 8 standar pengelolaan pendidikan.

Istilah dan Manfaat Adiwiyata

Adiwiyata terdiri dari dua kata yaitu Adi dan Wiyata Beberapa istilah yang terdapat dalam Adiwiyata di antaranya
  1. Sekolah Adiwiyata
  2. Adiwiyata Mandiri
  3. Piala Adiwiyata
  4. Indikator Adiwiyata
  5. Jurnalisme Adiwiyata Bermitra (Juwiter)

Program Adiwiyata terbukti mencipatakan sekolah yang nyaman, aman dan harmonis, khususnya untuk kebutuhan belajar peserta didik. Secara otodidak peserta didik perlahan menjadi generasi yang peduli dan berbudaya lingkungan, sekaligus mendukung dan mewujudkan sumberdaya disekitar sekolah terdidik melek terhadap perkembangan ekonomi, sosial, dan lingkungannya dalam mencapai pembangunan berkelanjutan

Berikut di antara manfaat yang diuraikan jika memprogramkan Adiwiyata ;

  • Mendukung pencapaian standar kompetensi/ kompertensi dasar dan standar kompetensi lulusan (SKL) pendidikan dasar dan menengah. Meningkatkan efesiensi penggunaan dana operasional sekolah melalui penghematan dan pengurangan konsumsi dari berbagai sumber daya dan energi.
  • Menciptakan kebersamaan warga sekolah dan kondisi belajar mengajar yang lebih nyaman dan kondusif.
  • Menjadi tempat pembelajaran tentang nilai-nilai pemeliharaan dan pengelolaan lingkungan hidup yang baik dan benar bagi warga sekolah dan masyarakat sekitar.
  • Meningkatkan upaya perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup meIalui kegiatan pengendalian pencemaran, pengendalian kerusakan dan pelestarian fungsi lingkungan di sekolah.

Inovasi dan Harapan Pembangunan[10]

Karena manfaatnya yang sudah terbukti, maka Adiwiyata diharapkan bukan sebatas program sebagaimana yang dikutip dalam berbagai informasi responden dalam pemberitaan. Salah satunya di juwiteredaksi.blogspot.com yang mengutip pernyataan yang disampaikan Aten Sonadi melalui media online Pikiran Rakyat di www.pikiranrakyat.com. Diharapkannya, Adiwiyata jangan sekadar lomba antar sekolah.

Sebelumya, Aten juga meneliti dua sekolah di Kab. Bandung yang dijadikan contoh dalam menata lingkungan yakni SMPN 1 Katapang dan SMAN 1 Cimaung. Disampaikannya, apabila pihak manajer sekolah atau kepala sekolah memiliki kepedulian kepada lingkungan, maka akan menular dan menyebar kepada karyawan, guru, dan para siswa. Manfaatnya suasana belajar dan mengajar kondusif sehingga prestasi anak meningkat.

Harapan itu menjadi salah satu inspirasi program Yayasan Jurnalisme Adiwiyata (Yuwita) Nusantara dalam membangun sebuah program bernama Jurnalisme Adiwiyata Bermitra yang disingkat JUWITER atau JUWITRA yang dirancang sejak tahun 2011, pada tahun ini Yuwita Nusantara bernama Lentera Mitra Hati. Pada tahun 2011 untuk program Lingkungan Hidup,pihaknya menamakannya dengan Laskar Adiwiyata yang bekerja sama dengan SDN 10 Selebung Ketangga Kecamatan Keruak Lombok Timur. Karena Keberadaan Lembaga Swadaya Masyarakat juga sangat mendukung program ini untuk mewujudkan prinsip Partisipatif.

Jurnalisme Adiwiyata Bermitra juga merupakan konversi dari Program Ekstrakurikuler Jurnalistik Pelajar yang berdiri tahun 2005 di MAN Selong dengan pendirinya bernama Muhammad Hamzanw als Emzet Juwiter. Salah satu tujuan program Juwiter ini adalah untuk mendorong dan memacu ditetapkannya kebijakan Program Adiwiyata di setiap sekolah, yang tidak sebatas berharap penghargaan Lomba.

Pelan dan berharap dukungan semua pihak dengan prinsip sederhana tapi ada, Pendiri Lembaga ini memulai membangun inspirasi tersebut melalui kegiatan Ekstrakurikuler yang juga melahirkan karya Jurnalistik Siswa yang di tampung di Majalah Dinding dan Buletin Komunitas Sekolah dan program lainnya terkait Jurnalistik, Adiwiyata dan Bermitra

Prinsip Dasar Program Adiwiyata

Jika Program Adiwiyata ingin berjalan maksimal dan dirasakan manfaatnya, maka harus berpondasi pada tiga hal di bawah ini yang juga menjadi prinsip Adiwiyata sesuai peraturan Kementerian Lingkungan Hidup yaitu ;
  • Edukatif ; Prinsip ini mendidik programer Adiwiyata untuk mengedepankan nilai-nilai pendidikan dan pembangunan karakter peserta didik agar mencintai lingkungan hidup, baik lingkungan dalam sekolah, di rumah dan di masyarakat luas
  • Partisipatif ; Komunitas sekolah harus terlibat dalam manajemen sekolah yang meliputi keseluruhan proses perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi sesuai tanggungjawab dan peran.Partisipatif ini juga merupakan sebuah sikap yang harus dituntujukkan kepada lingkungan sekitar sekolah dari komite sampai pemerintahan setempat, harus dilibatkan, agar pelestarian lingkungan hidup dari sekolah bisa berdampak ke lingkungan sekitar
  • Berkelanjutan: Seluruh kegiatan harus dilakukan secara terencana dan terus menerus secara komprehensif/berkesinambungan

Komponen Adiwiyata

Untuk mencapai tujuan program Adiwiyata, maka ditetapkan 4 (empat) komponen program yang menjadi satu kesatuan utuh dalam mencapai sekolah Adiwiyata. Keempat komponen tersebut adalah;
  • Kebijakan Berwawasan Lingkungan
  • Pelaksanaan Kurikulum Berbasis Lingkungan
  • Kegiatan Lingkungan Berbasis Partisipatif
  • Pengelolaan Sarana Pendukung Ramah Lingkungan

sumber: https://id.wikipedia.org/wiki/Adiwiyata